Friday, May 25, 2012

SecRet

Semua orang pasti punya rahasia. Tentang cinta, tentang masa lalu, ada yang menyenangkan, ada yang menyedihkan, variasi lah pokoknya.^^
Dan postingan kali ini gue mo cerita tentang kenangan masa lalu gue. Yang selalu sukses buat gue terbangun tengah malem, cuma buat nangisin itu semua sampe pagi, terus ketiduran, bangunnya mata uda yang bengkak kek mata kodok. Terus sampe kantor, temen2 gue pada panggil, Putri Ling-Ling karena mata gue jadi sipit.^^
Hanya ada satu orang di dunia ini yang tau, kecuali gue sama Tuhan tentunya. Dan itu bukan Ibu gue, ato Bunda Vivi. Tapi orang yang uda gue anggep kek kakak gue sendiri. Dan gue sayang banget ma dia pastinya.^^
Ga gampang siy nulis ini buat gue. Tapi gue juga pengen sembuh dari rasa sakit gue. Makanya gue beraniin nulis disini. Dan gue ga ada maksud apapun. Gue cuma pengen share aja. Gue pengen lepasin semua ketakutan gue selama ini. Dan itu ga bentar loh, uda berapa tahun tu coba. 8 tahunan deh keknya. Paz gue kelas 1 SMA.
Alhamdulillah, gue hidup di tengah keluarga yang cukup lah. Gue juga ga bego2 amat, dari kecil sampe SMA gue selalu diterima di sekolah unggulan di kota gue. Ya gue nyebutnya keberuntungan siy. Pertama gue masuk SMA semuanya masih baik2 aja. Tapi kemudian, ada masalah sama orang tua gue yang buat Ibu pulang ke Tegal dan ninggalin gue, Mandhung (adek gue), dan Alm Bapak. Rasanya tu gimana ya. Sakit banget pasti. Bayangin deh, lagi labil2nya kan itu. Dan gue malah down banget. Ngefek lah ke sekolah gue. Jadi yang sering di UKS lah, suka maen lah, sampe gue ga sadar kalo ada Mandhung yang butuh gue, sebagai seorang kakak, ibu, sahabat. Tapi gue malah egois, mentingin diri sendiri. Ngeluyur kesana-kesini cuma buat ngelupain rasa sakit gue.
Alhamdulillah Allah masih sayang sama gue, gue ga sampe terjerumus ke hal2 yang negative. Sampe suatu saat Allah nyoba negur gue. Pas itu gue seperti biasa kan, nganterin Mandhung les naek motor. Dia tu yang pegangan meluk gue kenceng banget. Sampe sekarang gue masih bisa rasain pelukan itu.^^
Mandhung bilang gini, "Mba kalo mba pergi2 lagi, aku mau ikut. Aku takut sendirian." Gue cuma bisa diem, dan nangis sepanjang jalan. Sayangnya gue cuma bisa berpikir, Ya Allah, segitu tidak baikkah aku jadi seorang kakak?^^
Abis si Mandhung ngomong gitu, gue belom juga berubah, gue masih suka ngeluyur, jarang di rumah, dan yang pasti nelantarin Mandhung. Gue selalu marahin dia, bentak2 dia, cubit2an sama dia, tabok2an, jewer2an. Dia selalu balez kalo gue aniaya. Tapi walopun gitu, bayangin aja, badan gue yang gedhe, sama dia yang masih kecil, kelas 2 SD. Pasti sakit banget rasanya kalo gue pukul.^^
Mulai saat itu gue uda sering bangun malem2 gara2 keinget kata2nya Mandhung. Tapi gue tetep semprul, tetep galak sama Mandhung. Adik yang seharusnya gue jaga, gue sayangi, karena itu amanah dari Allah. Dan yang buat gue nyesek lagi. Pas itu malem gue pulang, jam 8an lah. Gue tau Mandhung pasti belom mam. Dia minta dibuatin mie sama gue. Langsung gue bentak dia. Dia masih ngrengek2, terus gue jewer. Dia cubit gue, gue balez, terus dia nangis di depan tivi. Gue tinggal aja masuk kamar. Gue ikutan nangis. Pas gue keluar, gue liat Mandhung uda tidur, wajahnya ditutupin bantal. Gue ciumin dia sambil nangis. Gue tau gue salah, gue uda nyia2in adik gue satu2nya. Gue jahat. Gue buatin dia mie, gue bangunin, gue suapin sambil sama2 nangiz. Dan itu yang buat gue nyesek sampe sekarang.
Moga aja abiz ini gue bisa berdamai sama itu semua. Gue sayang banget sama Mandhung. Dan tiap sujud gue, gue berdoa biar Allah selalu jaga Mandhung, buat dia bahagia, selalu sayang sama Mandhung lebih dari Allah sayang sama gue. Dan gue berdoa, moga Allah bisa menghapus semua kesakitan gue itu. Gue uda minta maaf ke Mandhung, tapi mungkin salah gue terlalu besar, jadi seberapa banyak gue minta maaf, gue masih tetap sakit. Mudah2an juga Allah ngasih gue waktu lebih lama lagi buat gue memperbaiki kesalahan gue ke Mandhung.
Di mata Mandhung, mungkin gue kakak yang jahat, yang galak, dan ga bisa dibanggakan. Tapi Demi Allah gue sayang banget sama dia lebih dari gue sayang diri gue sendiri. Bismillah, moga gue bisa ngebahagiain Mandhung. Amiin.^^
Semalem kita kan nonton Inter vs Ina bareng2. Gue nyeletuk, Ndhung, jadi pemaen bola aja, tar banyak duitnya. Eh dia nyambung gini, tar kalo aku punya duit banyak, pertama aku gantiin laptop kamu sama beliin kamu kamera SLR. Gue yang bilang amiin sambil berlinang air mata. Dan amiin-nya itu yang bener2 dari dalam hati gue yang paling dalem dalemnya lagi. Mulai lebay gue. Wkkwkw..
Gue bersyukur banget punya Mandhung, gue bangga banget sama dia, gue sayang sama dia. Moga aja dia juga sayang sama gue. Hehehe..
O, iya, moga Alm Bapak bisa maafin gue, karena dulu gue sempet jadi kakak yang ga bener buat Mandhung.^^
Wohaaaai.. Panjang bener postingan gue ini. Walah walah walah, maafkan saya sodara2.^^

4 comments:

  1. wah dulu aku juga suka galak sama adikku tapi sekarang sih udah gak lagi. udah insaf hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi.. kalo aku mah masih suka galak mba. belom insaf. dalam proses menuju insaf ding. Tau deh kapan insaf benerannya.^^

      Delete
  2. aaah..You are so funny! Tulisannya keren deh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasiiiiih. semangat nulis lagi deh.^^

      Delete