Friday, November 30, 2012

IndoNesia daN MaLaYsiA

Sekarang ini lagi pada heboh2nya video superter Malaysia yang bilang kalo Indonesia itu anjing. Ulalala.. Kenapa siy negara serumpun harus saling menghina. Itu menyakiti loh.  Oke, kalo ga mau dikatain serumpun, seenganya sama2 ciptaan Tuhan kan ya. Kenapa ga saling menghargai sih, kenapa karena merasa lebih terus harus memandang rendah seperti itu. Toh, masing2 juga punya kelebihan dan kekurangan. Pada nyadar ga sih. Aduuh, cape deh.
Lagian siy, olah raga kan harusnya bisa menyegarkan jasmani dan rohani, eh, ini, malah jadi ajang saling menyakiti. Mungkin sebelum niat jadi suporter mesti disuruh yoga dulu kali ya biar otaknya tu adem ayem, jadinya ga pada esmosi deh. Masuk ga usul gue. Wkwkk..
Apa karena banyak orang Indonesia yang jadi tenaga kerja disana ya, alias jadi pembantu. Tapi ada yang salah gitu sama pembantu. Halal kan. Ga hina. Terus kenapa harus dijadiin alasan. Ga masuk banget deh.
Iiih, sebel gue kalo liat plus denger video itu. Pengen gue sikat tu satu2. Apa ga ada kata yang lebih baik daripada itu.  Dan gue sebel bukan karena negara gue dikatain anjing ya, bukan, kalo gue sebel berarti secara ga langsung gue mengakui dong kalo negara gue tercinta ini anjing. Yang gue sebel, mulutnya itu loh. Dikasih Tuhan mulut kok dipake buat ngomong kek gitu. Apa ga inget, banyak sodara kita yang tuna wicara, yang berharap bisa bicara kek kita.
Yaasudahlahyaaah, ga ada ujungnya pada maen cela2an gitu. Mending baca blog gue aja deh. Walopun isinya ga jelas, seengganya itu menandakan kalo gue masih eksis dan beredar.^^

Thursday, November 29, 2012

Let'S LiPSinG ToGedeR


This is the first time for me to upload my lipsing video. I sing a song titled Hip Hop "Jowo". Don't be gubrag or semaput. Cekiproooot guys. Hope you will enjoy  this video.^^
video

Wednesday, November 28, 2012

PiJit PLuS PLuS

Begitu pada baca judulnya pasti deh langsung, ehem ehem berubah ngereskah pikiran Anda? Wkwkkw..
Berhubung punggung gue sampe sesore masih sakit, gue buletin tekad untuk memberanikan memijitkan diri. Halah, apa coba bahasa gue. Intinya gitu deh. Ibu pijit yang harusnya dateng ke rumah gue ga jadi dateng. Akhirnya, gue sama Ibu memutuskan untuk pergi ke Ibu pijit langganan Mamak (tetangga samping rumah gue).
Nyampe sono. Uda merinding aja gue. Pasti sakit nih. Gue tanya sama Ibu gue. Eh, kata Ibu, engga, ga sakit. Hmm.. Dalam hati, emang gue anak TK yang bisa dibohongin. Lagian bego juga siy gue. Uda tau pasti sakit, pake nanya lagi. Hoho.. Yasudahlahyah..
Lanjut, setelah siap posisi, langsung si Ibu mijit gue. Dari mulai kaki. Alaaamaaak. Sakitnya. Kata si Ibu, aliran darah gue ga lancar. Dan itu banget. Oke, terserah deh Bu, yang penting gue ga sakit lagi. Sampe punggung, uda mulai nangis gue. Ga bisa teriak siy, cuma nangis sampe sesenggukan. Gigitin jempol gue sampe ngebekas. Sampe perut gue di urut, tangisan gue semakin menjadi2. Ibu gue aja sampe berair mata ngeliat gue. Hebat deh Ibu gue. Masih ditungguin loh gue. Coba kalo gue, uda kabur keluar deh. Ga tega ngeliat.
Kata Ibu pijitnya, rahim gue turun, terus uratnya muntir gitu. Uda dibenerin siy posisinya. Busyet deh, sakitnya. Kata si Ibu juga, gue ada mag. Iya siy, mam gue suka telat. Mam siang aja kadang sampe 3 kok. Mam sore deh jadinya.
Perhatian : Buat cewek2, yang kerjanya banyakan duduk, minum air putih sebanyak2nya, terus kalo misal ngambil pulpen yang jatoh, jangan langsung dari kursi. Bangun dulu baru jongkok. Kelamaan ya. Tapi itu demi kebaikan kita sodari2.
Intinya itu bukan pijit biasa buat ngilangin capek. Tapi plus2, plus dibenerin urat2nya yang salah posisi. Maksa banget ya gue. Yah intinya gitu deh. Dan efek dari pijitan itu, semaleman gue ga bisa tidur karena rasanya aduhai, kaku semua badan gue. Perut gue berasa kenceng banget. Punggung gue kembali ga bisa dibuat nunduk. Mesti tegak. Hadeeuh.. Kata si Ibu emang begitu efeknya. Dan bisa dipastikan bebrapa hari kedepan gue bakalan ga baik2 aja. Mudah2an ga lama2 deh. Karena rasanya sungguh menyiksa sodara2ku. Huhuu.. Dan beberapa hari ke depan gue diminta mam yang lunak2 dulu. Hmmm.. Biasa mam asal telen, sekarang mesti sabar nguyah. Yasudahlahyah..


Tuesday, November 27, 2012

TeRasa SaKit

Seharian kemarin gue cuma bisa berbaring tak berdaya di tempat tidur. Kesannya lebay emang, tapi emang beneran gitu kejadiannya. Punggung gue rasanya sakit banget. Sakitnya tu nyeri dan kram yang luar binaaasaa sampe tembus kek perut dan sekitarnya. Sakit, sakit banget malah. Buat miring sakit, buat jalan sakit, pokoknya gerak dikit aja bisa buat gue meringis kesakitan. Buat bernafas aja ga bisa lepas, kek masih tertahan di perut. Dan itu sakitnya minta ampun. Kek separo bernafas. Buat bersin sakit, buat batuk sakit. Parahnya lagi, susahnya berasa banget pas gue melakukan panggilan alam. Menderita banget deh. Sebelumnya uda pernah gue kek gini, sering malah, tapi ini yang paling nampol, karena seharian gue ga bisa ngapa2in. Dan hari ini gue bersyukur uda sedikit reda sakitnya, walaupun sedikit, seengganya gue bisa bisa jalan lebih cepet dari kemaren, gue bisa nungging walopun sakitnya masih nampol.
Gue ga shalat kemaren. Dari mulai subuh sampe isya. Okey, anggep aja gue malez. Sebenernya sakit gue bukan alasan buat ga menjalankan kewajiban siy. Gue yakin Tuhan Maha Mengerti kondisi gue. Dia tidak pernah memaksa dan tidak tidak akan membuat hamba-Nya lebih menderita. Kalo boleh mengibaratkan, gue bener ga masuk ke kelas, gue ga ngisi buku absen, tapi gue tetep berangkat ke sekolah, walopun gue cuma nangkring di halamannya aja. Gue tetep berdoa kok. Di tengah kesakitan gue, gue minta sama Tuhan, kalo gue ga mau mati sekarang. Wajar kan ya punya pikiran kek gitu. Gue juga berdoa seperti yang diajarkan Ibu gue.
"Yaa Allah, kalo sakit ini karena dosaku pada ibu, bapak, dan alm. bapakku serta adikku (yang ini gue tambahin sendiri), mohon ampuni aku Tuhanku, dan mohon sembuhkan sakitku ini. Amiin."
Walopun sembuhnya ga langsung terasa, tapi gue yakin Tuhan pasti akan mengabulkan dosa hambaNya. Buktinya sekarang gue uda mendingan.^^
Mungkin ini cara Tuhan ngasih tau gue untuk lebih berempati pada orang lain. Mungkin seperti ini sakitnya nenek gue, ato nenek2 yang lain ketika mereka jalan tertatih2, ketika mereka lambat dalam melakukan sesuatu. Mungkin seperti ini sakitnya, ketika ibu gue bilang punggungnya sakit, dan gue cuma tertawa cekikikan dan ngatain beliau uda tua. Setelah ini kalo ibu gue sakit lagi kek gitu, gue bakalan langsung ambilin balsem dan pijit punggungnya. Mungkin seperti ini rasanya ibu hamil yang sering ngeluh kalo punggungnya sakit. Mungkin seperti ini rasanya saudara2 kita yang menderita leukimia bahkan lebih sakit daripada ini, dan Demi Allah gue salut sama mereka, mereka pasti pribadi yang hebat karena mereka sanggup nahan sakitnya itu sementara gue yang 23 taun ini masih merengek kesakitan padahal sakit gue mungkin ga seberapa dibanding mereka (sindrom baca I will always love you).
Dan semuanya itu buat gue bersyukur, Tuhan masih ngasih sakit ringan buat gue. Dan gue ga mau lebih dari ini. Dalam doa gue juga gue selalu minta umur panjang dan kesehatan buat gue, dan keluarga gue.
Karma juga mungkin buat gue, kadang gue suka nganggep lebay orang2 yang bilangnya sakit banget tapi kok wajahnya ga kenapa2. Gue tau mereka ga mau ngerepotin dengan kesakitan mereka. Dan gue mencoba untuk itu. Tapi tetep aja sakitnya ini masih tetep buat gue meringis tiap gue bergerak. Ibu gue cukup tau, kalo sakit gue ga main2. Makanya dia kuatir banget. Ketambahan sebelum ini gue belum pernah sakit kek gini. Nah loo..
Nb: jangan pernah ngeremehin sakit orang. Karena belum tentu kalo kita sakit kek gitu, kita bisa kuat kek mereka. Jangan ngeledek gue ya, kalo ngeledek, gue doain lo sakit kek gue gue. Ga usah lebih dari gue deh. Sama aja. Dan ga usah lama2 deh. Cukup 3 jam aja. Wakakaka.. Jahat banget ya gue. maafkan saya.^^

Sunday, November 25, 2012

AdA ApA DenGan WaniTa???

Berhubung semalem temen2 gue pada punya kegiatan masing2 bersama orang2 yang disayangi dan dibanggakan, sedangkan gue engga. Daripada ngendon di rumah gue putusin buat maen ke rumah sahabat gue tercinta. Nah, diajaklah gue jalan bareng kakaknya, adik2nya, ponakan2nya. Lengkap deh. Rame euy. Dan baru pertama ini gue jalan bareng dia plus buntut2nya. Wkwkwk..
Dari awal berangkat gue uda takjub ngeliat mereka. Pada ijin gitu satu2 sama kakak cowoknya. Dinas perhubungan, sebutan buat kakak cowoknya itu.
Gue : Ribet banget sih bu. Masa mo jalan bentar aja ijinnya sampe segitunya.
Sohib: Emang harus kek gitu. Masalahnya kalo gue ga ijin, sedeket apapun itu, pasti ada aja masalah di jalan.
Dalam hati gue mikir. Busyet deh. Beda banget sama di rumah gue. Gue pergi aja ni, cuma ngomong, bu, mau maen. Paling kalo kemaleman telpon bunyi. Ga sampe seribet ituh. Hmm.. Ternyata kebebasan yang bisa dengan mudah gue dapatkan di keluarga gue, bisa berasa sulit di keluarga lain. Gue bersyukur banget buat itu. Dan bakalan gue jaga seumur hidup gue deh, biar kebebasan gue ga diambil  sama orang tua gue. Wkwk..
Uda selese masalah perijinan, capcuzlah kita. Pengennya sih beli jagung bakar. Cuma berhubung tempatnya rame banget, dan gue bukan tipe orang yang suka makan di tempat seperti itu karena lo pasti tau sendiri, belom selese kunyahan terakhir kita, uda berasa diusir gara2 banyak yang ngantri. Diputuskanlah kita beli makanan di Indomart terdekat.
Nyampe disono, langsung kalap deh bocah itu. Dan tau ga sodara2, ternyata sohib gue tercinta itu emang uda niat buat belanja. Pake bawa2 katalog promo segala dong. Busyeet dah. Penting banget gitu???
Menggila banget pokoknya. Asal ada tulisan promo. Entah beli satu dapet satu, beli apa dapet apa, harga berapa jadi berapa. Sikat semua sama dia. Heboh banget deh pokoknya. Usul punya usul, ternyata lagi ada promo di Indomart, setiap belanja min. 35 rebu, bakal dapet 1 kupon undian. Hmmm.. Pantesan gue disuruh belanja pula. Dan ternyata lagi, niat dia bayarin gue duluan tar baru ganti di rumah ituh biar kupon undian gue bisa disikat sama dia. Gue siy bodo amat, lagi pula seumur hidup gue dan keluarga gue, ga pernah tuh yang namanya dapet hadiah gara2 menang undian apapun. Bukan manusia hoki tingkat tinggi siy kita.
Masalah kupon undian uda sebodo amat buat gue. Saatnya membayar. Banyak banget belanjanya. Yang bisa buat mangap lebih lebar lagi, minta sama mba kasirnya dong belanjaan yang segitu banyaknya dipas2in biar jadi 35 rebo ato lebih dikit. Maksud sohib gue, biar dapet kupon undian lebih banyak gitu. Oh nooo.. Berapa kantong plastik tu bakalan dia tenteng. Heran gue, ada yang simple kok suka ya dibuat ribet.
Belum cukup sampai disitu, makin takjub aja gue ngeliat dia bayar pake Indomart card. Jujur gue ga ngerti apa sih keuntungannya pake begituan. Katro ya. Bodo. Lebih seneng bayar cash gue. Gue punya Hypermat card, itu aja sampe detik ini kagak gue fungsiin sama sekali, karena gue ngerasa emang ga ada untungnya buat gue. Bisa nambah poin lah, nambah apa lah, hemat lah, ah, gue ga peduli tu. Kalo uda niat belanja, ya lo harus merelakan uang2 lo untuk raib sementara dari dompet lo. Lagian itu juga buat kebutuhan lo, buat kesenangan lo. Kenapa harus mikir lebih ribet daripada itu. Kerja lagi juga dapet lagi. Simple kan.
Sebenernya gue kasian juga sama mba kasirnya. Pandangan matanya tu mengisyaratkan kapan sih kalian pergi dari sini. Dan parahnya lagi temen gue ga nyadar, ato emang uda sebodo amat, pengen gue sambit deh itu bocah, nyari barang belanjaan lagi dong. Kesempatan gue nih buat jadi angel di depan mba kasirnya. Pas sohib gue riweuh nyari barang diskonnya, gue bilang aja, sabar ya mba, sama mba kasirnya. Mbanya cuma bisa senyum gitu. Wkwkkw.. Gue angel temen gue devil, aheuy, rasain deh lo. Tega ya gue. Bodo deh.
Ketakjuban gue akan sobih gue ga berenti sampe disitu. Udah nyampe rumah kan. Langsung ribet deh dia, lo habis segini, duit lo di gue kan segini, masih kurang segini, ato nih gue kembaliin kelebihan lo. Gue cuma bengong ngeliat kelakuan sohib gue tercinta. Busyet deh. Belanja ya belanja aja, siapa yang punya rejeki lebih, dia yang nanggung semua. Lagian masa iya sama keluarga sendiri itung2an. Kalo sama temen mungkin masih bisa lah, tapi ini sama adek sendiri, kakak sendiri, masa iya gitu. Mana adeknya langsung minta duit ke nyokapnya lagi. Iiih, rempong deh ya.
Postingan gue kali ini sesuatu banget ya. Wanita wanita, suka banget yang namanya barang promo yang didiskon. Bagus siy. Calon ibu RT yang baik. Memperhitungkan setiap harga demi kelangsungan hajat hidup keluarga tercinta. Yeaah.. Semangat.

Saturday, November 24, 2012

WhEn I WaS BeinG Too FaT

Hari ini gue ngerasa kalo badan gue gendhutnya amit2an. Sebenernya uda dari dulu siy nyadarnya. Dimulai dari pas gue pake blazer jaman baheula kala buat berangkat ngantor. Berasa engap gitu, tapi gue tetep pede jaya. Tampil cantik itu terkadang menyakitkan dan tidak menyamankan. Haalaaah..
Intinya gue nekat lah pake blazer yang uda rada kesempitan itu. Bukan rada siy. Kesempitan mutlak malah. Dan temen2 gue menyampaikan pujiannya yang amat sangat membuat hati gue mencelooooos nyoooooz. Masa gue dikatain kek lepet. Hellooo cantikan gue kemana-mana kaleee. Iiih pada minus deh matanya. Sebeel. Masa imut2 begini disamain sama lepet siy. Yang bener aja coba.
Ni gue cekiprotin photo gue.

Kuncung gue nampol kan. Kalo tante Syahrini punya jambul khatulistiwa terowongan casablanca, gue punya kuncung kabur kanginan. Mantap kan.^^
Abisnya gimana donk, berasa bad hair gue hari ini. Yaudah, dikuncung aja deh. Simple. Ga ribet.

Friday, November 23, 2012

UndeCideD, ConFused, WhaTeveR Laaah..

Hari ini hari terbimbang buat gue. Sebenernya uda dari semalem sih gue jadi manusia bimbo alias bombang booooo. Tapi berasa yang bener2 berasa itu baru sekarang.
Judes2 begini, galak2 begini, kepala batu begini, gue gampang banget berasa bersalah. Nah loh, kemaren gue bilang susah memaafkan. Kepribadian ganda gue kumat nih. Yasudahlahyah..
Eh, nyadar ga kalo keeksisan gue berkurang sekarang. Ga pernah gue cekiprotin kan photo narsis gue. Kehabisan baju ni gue. Hahha.. Alasan yang gak banget ya. Perasaan gue juga pede menggila tu walopun selalu photo dengan baju yang sama, sepatu yang sama, tempat yang sama, dan parahnya lagi, gaya yang sama. Halaaaah.. Ga tau nih, ga mud banget keknya buat sekedar ngeliat muka gue. Biasanya cermin tu jadi sahabat gue, eh, sekarang ngendep tu di tas gue. Apa kata nusantara????
Sekarang waktu gue sering dihabisin buat nulis lanjutan novel gue. Kalo bosen nulis, ya gue baca, bosen baca, gue dengerin musik, bosen juga, nonton pilm, bosen lagi, yaudah gue jungkir balik aja tu di kamar. Dan akibatnya punggung gue berasa renta banget. Suka sakit sekarang. Walaupun ga rajin2 amat, tapi gue tetep minum susu kok. Nah lo, terus ada apa tu dengan tulang2 gue.
Masa iya terjadi hubungan terlarang antara kesakitan tulang punggung gue dengan kegalauan hati gue. Iiih, ga banget deh.^^
Aduuuuh.. Ga banget intinya kondisi hati gue. Memprihatinkan. Pokoknya dikit demi dikit gue bakalan memperbaiki kondisi kegalauan gue yang semakin tragis.
Nb: postingan gue ga bangget hari ini dan sepertinya setiap postingan gue keknya ga penting deh. Yasudahlahyah. Dibaca syukur, kagak kebangetan, siap2 aja gue sikaaat.^^

Thursday, November 22, 2012

HaRd to ForGive

Mungkin mudah buat gue meminta maaf tapi susah banget buat gue untuk memaafkan. Rasanya tuh berat banget. Emang susah siy kalo menyangkut yang satu ini sama gue. Kalo misalkan gue minta maaf juga, dimaafin ya syukur, kagak juga yang penting gue udah minta maaf. Gitu pikiran gue. Egois banget ga sih. Ah, yasudahlahyah, hati gue belom tergerak mungkin untuk menjadi seseorang yang pemaaf. Memaafkan diri gue aja belom bisa kok apalagi memaafkan orang lain. Tapi gue lagi dalam proses belajar kok untuk mudah memaafkan. Memaafkan semuanya. Bukan berarti dalam hidup gue, gue ga pernah memaafkan ya. Pernah kok, tapi susah emang. Aduh, gimana sih ngomongnya. Beribet gini. Intinya gitu deh.
Tuhan aja pemaaf, selalu memaafkan sebesar apapun kesalahan kita. Kenapa ga gue teladani aja ya. Nabi juga punya hati yang seluas samudra untuk memaafkan sesamanya. Kenapa ga gue jadiin teladan aja ya? Masalahnya gue belum nyampe ke level itu, gimana dong??? Susah ya ngomong sama manusia kek gue. Banyak ngeyel nya. Banyak melakukan pembenaran atas diri sendiri padahal belom tentu juga gue bener, banyak salahnya malah. Yasudahlahyah..

Wednesday, November 21, 2012

JaRaK


Kau dan aku terbentang jarak bermil-mil jauhnya. Aku selalu mencoba untuk mendekatkan jarakku padamu. Sayangnya setiap kali satu langkahku mendekat padamu, sepuluh langkahmu menjauh dariku.
Jarak ini begitu jauh terjangkau olehku. Aku mencoba mengerti. Aku mencoba memahami. Aku mencoba memercayai. Tapi seberapapun perjuanganku untuk menyelami hatimu, aku selalu tenggelam dalam palung yang samar kau bentangkan.
Betapa naifnya aku, ketika kusuarakan pada dunia bahwa ini adalah sebuah ketulusan. Sedangkan kadang terbesit pikiran nakal di otakku, benarkah ini sebuah ketulusan atau hanya sekedar kebodohan.
Jarak ini begitu menyakitkan. Hingga membuatku selalu terjaga akan kesakitanku ini, akan penantianku yang tak berujung ini.
Taukah kau bahwa aku tak pernah baik-baik saja dengan keadaan seperti ini? Dengan jarak ini?
Aku teramat lelah dengan jarak yang semakin memuai ini. Aku ingin selalu menunggumu. Aku ingin memangkas semua jarak di antara kita. Tapi bagaimana aku bisa melakukan semua itu tanpamu? Tanpa kau yang berjalan untuk menggapaiku?
Kau dan aku terpisah oleh jarak. Walaupun jarak itu sudah pasti tertera dalam peta, tapi tetap saja tidak bisa membuatmu mendekat padaku. Tetap saja tidak bisa membuatmu menggenggam tanganku untuk mengusir semua kecurigaanku. Tetap saja tidak bisa membuatmu menjaga mimpiku dari kesakitan.
Jarak ini membuatku lelah. Karena itulah aku memutuskan untuk menyerah. Aku mengaku kalah. Aku tau, kemenanganku adalah saat aku menyerah dan mengaku kalah.
Jarak ini bukan milik kita. Takdir ini hanya kita paksakan untuk menjadi milik kita. Tapi sesungguhnya bukan ini takdir kita. Takdir kita tidak unutk bersama.
Perlahan aku akan menjauhkan jarakku darimu. Perlahan aku akan menghapuskan jejakmu disetiap jalanku. Perlahan aku akan melapangkan hatiku untuk mereka yang ingin singgah dihatiku. Perlahan aku akan menguapkan mauku akan dirimu. Perlahan. Namun mantap akan aku lakukan.
Dan jarak ini ternyata membuatku sadar. Jarak ini semakin membentang diantara kita. Hingga kita tak bisa menemukan jalan untuk pulang. Dan aku tak akan pernah memaksamu untuk pulang. Karena aku juga tak akan pulang padamu. Karena aku mantap melangkahkan kakiku menghilang dari jarakmu.

Tuesday, November 20, 2012

ChaseD by TimE

Asa aneh ga sih judul postingan gue kedengerannya. Hehhe.. Yasudahlahyah yang penting berkarya.^^
Keknya berasa selalu dikejar waktu hidup gue. Mo bernafas aja buru2 gitu, ga bisa menikmati. Mo mamam juga keknya satu detik kemudian kita ga bakal bisa mam lagi. Bad habit banget ga siy. Dan itu berasa mendarah daging. Mak gue aja sampe komplain kalo lagi mam bareng. Ga bisa apa mam tuh dikunyah dulu baru ditelen, ga langsung telen aja. Dan gue asli malu pisan karena jadi yang tercepat ngabisin mam dibanding yang lainnya. Piring gue uda bersih, yang lain masih separo. Kesannya gue rakus banget ya. Aheeeuy..
Shalat juga gitu. Bayangin, lima menit aja ga nyampe. Hebring banget ga tuh. Gimana Tuhan mo ngeliat kesungguhan gue, shalat aja gue asal jungkar-jungkir, komat-kamit. Bisa diitung jari gue berlama-lama ngobrol sama Tuhan pas shalat. Kalo ada masalah doang. Abis itu, biasa lagi. Hmmm.. Manusia banget ya.
Gue tu pengen menikmati setiap hidup gue. Setiap nafas gue, gimana rasanya mam enak, gimana rasanya mata bisa melihat sesuatu dengan seksama tanpa sekilas aja, gimana rasanya menyentuh sesuatu dengan hati bukan cuma karena keharusan. Huhu.. Susah banget ya. Gue pernah nyoba yoga. Tapi niatnya bukan untuk menyelerasakan tapi melangsingkan. Hasilnya, badan pegel semua dan ga ada langsing2nya. Berhubung gue juga bukan manusia yang punya kesabaran tingkat tinggi, uda gatel2 aja badan gue melakukan sesuatu yang membutuhkan waktu yang lama.
Oh noooo.. Gue ga mau hidup begini terus. Soooo gue mesti gimana sodara2?

Monday, November 19, 2012

ThE JouRneY oF My LiFe

Saat ini gue masih ga nyangka kalo gue bisa hidup selama ini. Lebay siy mungkin kedengerannya, yasudahlah, itu artinya gue masih belum lengser dari posisi miss lebay se-nusantara raya.^^
Perjalanan hidup gue dari kecil sampe sekolah mungkin biasa-biasa aja. Banget malah. Kalopun ada variasinya paling juga kenakalan remaja pada umumnya. Umum banget. Ga sampe jadi berita daerah apalagi nasional. Paling juga wilayah sekolah, tetangga, dan sekitarnya. Hmm.. Menurut gue, itu masih dalam taraf biasa kan ya?
Sekarang umur gue 23 tahun. 6 tahun yang lalu. Jauh berbeda dari sekarang. Banyak perubahan yang terjadi. Awalnya suatu keharusan buat gue untuk mensyukuri semua itu, tapi lama-lama gue sadar, kalo semua itu adalah proses pendewasaan buat gue. Walaupun kalo gue pikir-pikir, banyakan ga baiknya sih. Itu menurut gue. Yasudahlah, kalo perjalanan hidup gue mulus-mulus aja, ga bakalan pinter dan peka gue. Ga bakalan juga gue kalo hidup itu ga semudah yang kita bayangkan tapi juga ga sesulit yang kita takutkan.
Mungkin ga seharusnya kita menoleh kebelakang, menoleh setiap masa lalu yang pernah kita lalui. Karena setiap detik yang lalu, ga akan pernah bisa kita ulangi lagi (nyontek kata-kata di blognya mba Fanny).^^
Soooooo, daripada mengharap detik yang lalu kembali, mending gue berharap aja yang baik-baik untuk detik gue yang akan datang. Gue percaya Tuhan bakal menyiapkan kejadian2 luar biasa buat gue.

Sunday, November 18, 2012

KaRma

Lo percaya ga kalo karma itu ada? Gue percaya. Pembalasan dan karma sama kan ya? Yah, sebelas dua belas lah menurut gue artinya.
Dan karma itu sedang berlaku dalam hidup gue. Baru nyadar sekarang. Apa yang kita tanam, itu juga yang nantinya kita tuai. Nah, berhubung gue banyak menanam keburukan, mungkin keburukan juga yang bakalan gue tuai. Tapi, kalo mulai sekarang gue berusaha memperbaiki semuanya, bisa kan ya nantinya yang gue tuai kebaikan juga.^^
Hmmm.. Perlahan-lahan gue pengen memperbaiki semuanya. Gue tau, ini bakalan sulit buat gue. Tapi apa salahnya gue mencoba. Dimulai dari dia. Gue tau, mungkin diwaktu yang lalu gue pernah menoreh luka dihatinya. Dan mungkin dia udah sebodo amat sama itu semua, anggaplah gue memperkeruh air yang yang udah berangsur bening. Seenganya gue pengen hidup gue berjalan bener-bener ringan. Ga ada beban. Moga aja dia mau bener-bener maafin gue. Lagi ngumpulin keberanian sekarang.

Friday, November 16, 2012

SenTimenTiL

Semalem gue berasa galau banget. Sampe jam 2 pagi gue ga bisa tidur. Gimana mo tidur, mo merem aja susah banget. Ada yang salah ni sama otak gue. Bener-bener salah. Kacau. Kalo ga dibenerin mulai dari sekarang, bakalan tambah memprihatinkan kondisi otak gue.
Makin hening, makin sentimentil aja gue. Air mata tu udah kek kran air yang jebol. Ngucur terus. Makin gue tahan, makin gue ngerasa kalo ini tu harus buru2 diselesaikan. Keknya hati gue terluka banget ya. Dan yang jadi masalah, gue ga tau gue terluka karena apa, karena siapa. Bingung kan lo? Gue aja bingung, gimana elo ya? Hadeeuh, sungguh terlalu  deh.
Yang ada di otak gue sekarang, gue mesti cari luka apa sebenernya yang ngendon di hati gue. Kalo udah tau, baru deh gue mikirin gimana caranya nyembuhin luka itu. Hmm.. Bahasa gue mulai berat banget nih. Yasudahlah..
Banyak orang bisa dengan mudah memaafkan kesalahan orang lain, ga tau cuma dibibir aja, ato emang dari hati, cuma dia dan Tuhan yang tau. Intinya gue bukan tipe manusia seperti itu. Gue tipe pendendam sepertinya. Oke, mungkin gue bisa masa bodoh dengan semua itu, tapi dalam hati gue, semua itu bakalan jadi bekas yang seumur hidup gue mungkin ga bisa ilang. Serem ya gue. Hoho.. Itulah saya. Butuh waktu sekian lamanya buat gue sekedar mencoba mengerti, sekian lama lagi untuk mencoba memaafkan. Dan semua itu baru sekedar mencoba, belum bener2 memaafkan. Tipe manusia susah gue. Dan gue ga bangga ya dengan keadaan gue ini. Masa iya berhati iblis gue banggain kemana2. Cape deh. Intinya mah satu, perlahan-lahan gue mau memperbaiki semua kesalahan gue, keonaran yang uda gue buat, kekacauan yang uda gue ciptakan. Hmm.. Minus banget ya kelakuan gue. Biasa aja donk, gue kan cuma manusia biasa yang sentimentil yang juga penuh dosa.T_T

Wednesday, November 14, 2012

Si GanTenG GioRGino AbRaHam

Akhir-akhir ini gue punya kecenderungan mantengin photo cowok2 ganteng. Busyet deh, dulu dikasih makan apa sih ya bisa gantengnya nauju2 gitu. Dan salah satu pria ganteng yang gue demen banget, Giorgino Abraham. Oh my God, kalian pasti setuju banget sama gue, kalo Gino itu ganteng, keren, perfecto.

Alisnya. Aheuy.. Sukaaaaaa sama alis-alis yang model begitu.^^ Bibirnya merah oi. Aw aw aw..

Duileee.. Lengannya.aduh, otak gue berkhayal kemana2 deh. Hal pertama yang gue liat dari cowok, pertama alisnya, matanya, lengannya, baru bibirnya. Buat Gino, gue kasih angka 9 semuanya. Hohoho..


Ah, gayanya kok sama sih. Gpp deh. Tetep cinta kok gue. Wakaka.. Siape gue??? Hellooo.. Yuk mariii..
Gue kasih tau ya, ceritanya gue kan buat novel2an getoh, belom jadi siy, baru separo jalan. Nah, salah satu tokoh utamanya gue namain Giorgino. Wakaka.. Terinspirasi. Maksa sekaleh saya.^^

Biar ga sama kek fansnya lainnya, khusus gue, gue namanin sendiri Giolopher. Hahha.. Gimana keren kan??^^

Gue lebih suka kalo dia ketawa gitu tuh. Keliatan deretan giginya. Kleper2.^^

Dari semua foto yang gue cekiprotin ini yang paling gue suka. Tuh, keliatan wow banget kan kalo ketawa, keliatan giginya pula. Keren banget. Meleleh gue ngeliat doang. Lebay leboy.
Doa gue hari ini : Tuhanku yang paling kusayangi, berikanlah hamba-Mu ini pria yang seganteng dia. Sebelas-dua belas lah seperti dia. Tapi jangan cuma ganteng luarnya aja Tuhan, ganteng juga hati dan pikirannya. Amiin.^^

Monday, November 12, 2012

WaTeRBoom Boom Boom

Tadi pagi gue sama Kakak gue tercinta, Kak Iwan Bala-Bala, nyobain maen ke waterboom yang ada di daerah Dawe. Asyik juga siy tempatnya, ya walopun ga seluas seperti di kota-kota besar lainnya. Tapi cukup keren lah.
Begitu nyampe sono, narsis bentar lah. Abis ituh, langsung deh berasa kembali ke habitat asli sebagai paus. Belom ada seperempat putaran udah megap2, ga kuat napasnya oi. Uda jarang banget gue ga berenang, hampir ga pernah malah. Padahal dulu rutin berenang, seminggu sekali, dan kuat loh gue 3 putaran. Tapi sekarang, oh, sungguh kemunduran yang menyedihkan. Akhirnya setelah beradaptasi, sejaman lah, akhirnya berhasil satu putaran, pake berenti satu kali siy. Yeeeeez. Hmm.. Biasa aja siy ya. Tapi saya cukup bangga bisa melakukannya.^^

Keren juga kan tempatnya, banyak yang masih direnovasi sih, tapi cukup layak lah sebagai satu tempat yang wajib buat dikunjungi.

Berhubung baju renang gue udah ga ada yang muat semua, gue pede aja kostum begituh. Huhu.. Jangan pada semaput ya liat body gue yang aduhai miripnya dengan paus yang lagi terdampar. Mending kek putri duyung ya, seksi gimana gitu, lha gue, huhuuu, yasudahlah, pede jaya.^^


Ya ampun, body gue coba. Berlipat-lipat lemaknya. Pengen semaput gue. O, iya, tadi pas maen perosotan tangan gue terluka. Huhu.. Sampe putih gitu keliatan dagingnya. Periih.T_T


Keknya cukup deh gue pamer body. Hihi.. Gue cekiprotin sekarang photo kakak gue. Satu aja tapi, jangan banyak2.^^
 
Begini ini nih kerjaannya, mungkin niat dia kesono mo ngecengin cewek-cewek kali ya. Tapi kasian deh lo, ada juga tu anak2 SMP pada latihan renang. Wakakakaa.. Dan parahnya lagi, ga ngapa2in donk dia. Cuma berendem, maen air, sesuatu ga sih. Hmmm.. Dasar kuda nil.^^
 
 
Saatnya kita pulang. Uda berkunang-kunang mata gue. Gara2 bandel ga nurut kata ibu siy ya, sebelum berenang sarapan dulu. Niat gue biar bisa langsung turun 5 kilo gitu. Hehhee.. Ngayal banget ya. Bodo deh.
Langsung capcus Kak beli gado2. Tapiii, hmm.. Enakan bakso balungan deh. Sikaaaat. Hmm.. Turun 5 kilo naek 7 kilo. Jiahahay.. Percuma aja kaleeeee.

Sunday, November 11, 2012

SeSuaTu YanG WoooooW

Gue mau curhat sodara2 gue mau curhat..
5 menit yang lalu gue sama adik gue tercintah bernama Arum Syahputra kan sok2an nyari kado buat si Bonobon yang mau pindah rumah. Muter2lah kita. Nah, setelah hasil musyawarah dadakan, diputuskanlah beli kadonya di swalayan ADA. Eksis donk kita. Dengan baju ala kadarnya banget, cuma kaos, celana digulung, plus sandal jepit yang nista banget, pede jaya kita. Dari awal masuk, bapak satpam tuh uda ngeliatin kita gimana gitu. Ga tau cuma perasaan kita aja, ato emang bener yang dipikiran tu bapak nyangkanya kita itu gembel masuk swalayan. Hahaha..
Penilaian pertama tuh emang dari penampilan. Bener seratus persen. Kita udah buktiin loh. Dasar gue sama Arum Syhaputra masuk kategori bocah semprul ya, so, cuek aja lah.
Kita beli wajan sama seperangkat gelas beserta tekonya. Pas nyampe kasir, semuanya tu pada rapi bayarnya, keluarin uang dari dompet, beda banget sama kita. Uda keluarinnya dari saku celana, dan itu asli kumel abis. Si mba kasirnya sampe gimana gitu ngeliat kita. Hmm.. Sesuatu deh, selalu yang berpenampilan necis yang dibaik2in, coba kumel kek kita, sebelah mata doank. Cape deh. Padahal belum tentu kan yang pakaiannya lebih necis lebih banyak juga isi dompetnya. Hoho..
Dan pengalaman pahit pun membututi kami berdua. Pas mau pulang, kartu parkir kita ilang donk. Oh my God, sumpah demi ape coba si Arum Undhul2 lupa narohnya dimana. Tengsin banget, masuk lagi ke dalem donk buat nyari. Sampe2 dikira kita mo nyolong kali ya gara2 jelalatan matanya nyari2 kartu parkir. Huhu.. Mana sempet disidang bapak parkirnya. Huaaaa.. Untung urat malu kita uda rada jebol, jadinya sebodo amat deh. Diliatin orang2. Bagus deh, ga usah ngebor ditengah lapangan uda jadi perhatian kita. Hahhaha..
Setelah mengalami perjuangan yang berat, dibolehinlah kita berdua pulang. Setelah ngisi data gitu. Tadinya mo sok nyogok kita, bapak yang satu uda mau nerima duit dari kita, 5 rebu ini, daripada kita dijemur di tengah lapangan parkir. Tapi ada bapak satunya yang berhati bersih, disuruhnya kita menjalani prosedur yang ada. It's fine. Emang begitu harusnya. Haduuh, untung ga terlalu ribet. Bagus siy, sekarang ini kan curanmor gentayangan dimana-mana. Aduh, tapi mestinya kan tau ya, masa tampang secakep ini jadi residivis. Gak bangget deh.
Aduh, intinya hari ini sungguh terlalu. Terlaluuuu.. Huhu..

MeRianG LaLaLa..

Haduuh, meriang ni gue. Mana AC udah panas gara-gara sampe detik ini belum dibersihin, jadilah pake kipas angin. Hmm.. Sepoi-sepoi, tapi justru itu yang buat gue rada2 meriang. Parah lagi sedari pagi buta tembang kenangan mulu yang gue denger. Huhu.. Nasib2. Kemaren mabok dangdut gue, eh, sekarang meriang tembang kenangan. Hmm.. Tragis bener nasib gue.T_T
O, iya, ngerasa ga kalo gue uda mulai jarang narsis diblog gue?? Gue sadar loh. Rasanya gimana ya? Biasa aja siy. Tapi sepi juga jadinya blog gue. Biasanya ada pemandangan yang aduhai indahnya yaitu nonton body gue, eh, sekarang cuma tulisan kriting gue. Aheuy.. Yasudahlah, lagi berantakan gue emang. Maklum ya, lagi terobesesi jadi penulis getoh. Makanya tiap malem sok2an begadang, gaya gitu buat novel. Hmmm... Walopun udah ketauan, pasti cuma separo jalan, separonya lagi udah bosen tingkat akurt. Semangat. Semangat. Harus bisa. Harus..
Yihaaaay, tembang kenangan molooooooo hari ini. Berasa ada di dalam bus patas gitu. Huhuu.. Yasudahlahyah.. Dinikmati ajalah.

Saturday, November 10, 2012

TeRsaYaT

Pemberitahuan ndak penting siy sebenernya..
Tangan gue tersayat sodara-sodara. Dikit. Tapiiii, gimanaaa yaaaa, periiih euy. Mo gue poto siy, tapi potographer dadakan gue uda raib. Gimana donk. Masa iya gue photo2 sendiri. Lagian juga, keknya ga layak buat jadi konsumsi publik deh. Hoho..
Gara-gara itu tuh tatakan yang buat UAN jaman SD dulu. Dari kayu kan. Nah kayunya ituh uda mencuat-cuat ndak jelas. Dan gue terjerat olehnya. Haduuh, sakitnya. Lebay ya gue. Bodo deh.
Sebenernya hari ini gue mo uploadin video lipsing gue. Tapi berhubung ada kesalahan teknis dan terjadi kesotoyan di dalam perbaikan, akhirnya tambah ga beres aja kompunya. So, gue ga jadi upload video deh. Huhuu.. Ih padahal kan gue mo ikutan meramaikan jagad perlipsingan Indonesia. Cape deh. Besok deh ya. Okey..^^

Friday, November 9, 2012

RaniA Al-AbduLLaH

Rani Al-Abdullah, Queen of the Hashemite Kingdom of Jordan. Busyet dah, cantiknyaaaaa. Anggun, seksi, pinter lagi. O my God, sempurna sekaleh ciptaan Tuhan yang satu ini. Sepertinya ga ada celanya deh. Ngefans banget gue sama ibu negara yang satu ini. Dan yang buat gue selalu bilang wow gitu sama ibu Rania, dia itu modis banget. Liat aja deh cara dia berpakaian. Sopan, tapi tetep anggun dan seksi menurut gue. Ya iyalah, secara badannya bagus banget. Aduh, padahal udah punya 4 anak ya. Kagak melebar kemana-mana tuh badan.^^

Cantik banget kan. Ga hebring gitu dandanannya tapi sukses banget buat ibu Rania cantiknya luar biasa. Wanita model begini nih yang gue demen banget. Boleh donk ya, mengagumi sesama wanita. Jangan mikir kalo gue lesbong ya. Hmmm.. Masih doyan kaum Adam kok gue.

Oh my oh my.. Cantik banget. Timpukin aja deh gue kalo lo bosen bilang kalo ibu Rania itu cantiknya ruaaarrr biasa. Masalahnya, gue ga bakalan bosen dan berenti bilang kalo dia cantik banget. Liat deh. Ada celanya gitu??? Ga ada kan? Perfecto bangeto.

Yang ini udah keliatan ibu-ibu ya. Dewasa banget gituh. Hehee.. Ah, tetep aja cantik tuh buat gue. Elegant banget kan gayanya. Aduduai.. Ibu Rania dulu makan apa sih bisa cakep banget gini.

Rambut gue, diwarnai begini cocok ga ya. Hahaha.. Kesannya ibu Rania wanna be bangget ya. Hoho.. Bersyukur Yie, cuma beda dikit kok. Dikitnya kek langit dan bumi gitu ye. Aheeeuy..

Punya ibu negara yang cantik begini pada demen kali ya rakyatnya. Hahhaha.. Wajahnya mulus banget. Wah, perawatan mulu kali ya tiap hari. Hebat hebat..

Anggunnyaaaaa.. Sesimple apapun yang dia pakai, pasti selalu keliatan keren. Dari hasil browzing zing zing gue di dunia maya, kagak pernah tuh gue nemuin ibu Rania pake pakaian yang ga pantes. Semuanya dalam kondisi sopan. Hmmm.. Kagum banget gue.

Thursday, November 8, 2012

OLGa SyaHPuTRa

Pasti pada tau kan makhluk bernama Olga Syahputra. Ga mungkin kalo ga tau. Katro banget berarti, secara muka dia beredar dimana-mana. Hehehe..
Walaupun rempong2 begitu, gue suka banget sama Kakak Olga. Cieee, kakak, sok akrab banget gue. Bodo deh.
Berdasarkan yang gue liat, Kakak Olga baik banget orangnya. Dia banyak ngorbitin artis2 yang seenganya punya potensi gitu deh. Orangnya juga ga pelit keknya. Nyablak2 gitu, care banget pasti sama temen2nya. Ah, pokoknya celanya dia ketutup deh sama kebaikan hati dia.^^

Ramah banget kan mukanya. Ya suka kelewatan sih kalo becanda. Tapi kan emang begitu cara dia nyari duit. Ngebanyol. Hmmm.. Yang berada di sekitar dia mesti tahan banting keknya. Ngebudeg gitu deh sama banyolannya dia.^^

Liat tuh mukanya. Bego banget kan. Hihi.. Kocak. Sama kek muka gue. Muka2 bego. Eits, tapi gue jamin cuma mukanya doank kok yang bego. Orangnya mah, mmmm.. Mungkin polos.^^ Don't forget: Bego sama polos bedanya tipis banget.^^
Uda kaya bage sekarang Kakak Olga. Moga aja sampai kapanpun tetep buat dia jadi sosok yang rendah hati.^^ Beda banget kan penampilannya sama yang dulu. Masih culun banget, terus kurus. Eh, sekarang uda kek genthong aja dia. Hoho.. Time change, people change, everything change.^^

Wednesday, November 7, 2012

I HaVe to WoRk HaRd

Sekarang ini gue lagi semangat2nya nyelesein novel perdana gue. Gaya banget ga tu. Ya walaupun belom tentu juga siy gue kirimin ke penerbit. Tapi mencoba boleh dan ga ada salahnya kan???
Emang semuanya tu butuh pengorbanan. Gue ngorbanin waktu gue. Gue rela berangkat lebih pagi biar bisa pulang sore. Soalnya gue mo ngerjain novel gue yang sepertinya jauh dari kata selesai. Tapi tenang aja, gue masih punya semangat yang mudah2an cukup buat nyelesein novel gue sampai tuntas.
Sekarang gue juga jarang maen, ato nonton tipi, ato ngegosip, ato ngobral-ngobrol ndak jelas. Gue lebih sering menghabiskan waktu gue buat baca novel, semakin banyak yang gue baca, mungkin bisa nambah ilmu buat referensi gue nyelesein novel perdana gue.^^
Waktu tidur gue juga gue pangkas. Sekarang, gue bisa bener2 merem tu jam 1 sampe 3 pagi. Karena apa? Karena gue mencoba nerusin novel gue. Gue tambah sadar aja kalo otak gue itu lebih berfungsi nampol dalam kondisi kepepet, dan malem hari pas keadaan sunyi senyap. Keknya otak gue bisa bebas lepas berimajinasi gitu.
Bersyukur banget gue ketemu sama mba Fanny yang ngerelain buku2nya beralih ke tangan gue. Yang Mmmm.. Gimana ya ngomongnya. Dulu gue cuek banget sama buku2 gue. Gue sebodo amat pas buku gue dipinjem sama temen2 gue dan akhirnya raib ato kumal, ato lecek gara2 mungkin buat bantal tidur terus ketiban iler. Gue juga ga terlalu ambil pusing buku2 gue bertebaran dimana2, di dapur, di belakang tivi, ato dimanapun ituh. Kadang gue mikir, bisa gitu ya tu buku nyasar ke tempat2 tak terduga itu. Ketumpahan aer lah, kena sambel lah, keinjek2, sobek. Bisa dibayangkan kondisinya semenyedihkan apa. Tapi sekarang gue jadi mikir. Ngapain juga gue beli buku, rela mungkin ngurangin jajan gue, tapi setelah itu gue sebodo amat sama nasib buku gue. Dan anehnya, baru sekarang gue sadar kalo disetiap buku2 itu sebenernya ada ilmu yang bisa gue serap. Makanya itu, sekarang mau gue rawat baik2 buku2 gue.^^
Lo ngerasa ga kalo gue takabur? Hihi.. Belom apa2 udah koar2. Tar ujung2nya ga jadi. Haduuuh, jangan deh. Semangatin gue ya? Hoho.. Pokoknya harus selese novel gue ini. Harus. Mesti kerja keras. Oke.. Kerja keras. Ga boleh cepet bosen seperti yang biasanya melanda diri gue. Harus!!!!
Ih.. Postingan gue sesuatu ga siy. Acak adut ga jelas. Oh.. Noooo..

Tuesday, November 6, 2012

FeeL so FRee

Liburan kemaren gue diajakin kakak gue, Kak Iwan, jalan ke pantai Bandengan Jepara. Hmm.. Cukup peka dia ngeliat kondisi hati gue yang amat sangat memprihatinkan.^^
Berangkat abis Subuh kita. Niat awal gue pengen ke pantai sebenernya siy pengen photo2 najiz gitu. Tapi nyampe disana malah jadi bengong kek sapi ompong. Haduh, emang susah ya kalo kalo ngajak liburan manusia galau. Ya terus gue mesti gimana coba. Mo ikut2an berenang, ga mungkin, gue lagi berhalangan, lagian kalo gue nekat berenang, saking galaunya bisa2 nyampe tengah gue. Dan parahnya lagi gue tipe manusia yang paniknya kelewatan. Bisa renang. Cuma begitu nyadar kalo airnya dalem, langsung kelabakan gue. Dan kakak gue parah banget, ga bisa berenang sodara2. Cuma jadi kek kuda nil yang lagi berendem gitu. Menyedihkan.^^
Untung gue bawa novel dan buku catetan. Jadi ga tragis2 amat lah kondisi gue. Sambil nungguin kakak gue berendem, nyariin gue yuyu rumpung, kerang2an, maen pasir, sok2an berjemur gitu kek bule2, gue cuma bisa bengong ngeliatin laus yang luas banget. Mungkin seharusnya pikiran gue juga seluas laut itu kali ya.^^
Saking silaunya ato gimana ya mata gue, keknya tu ada banyak cahaya putih gitu keluar dari laut. Makin lama tambah banyak aja tu cahaya. Hmmm.. Kek Eiwa di film Avatar. Pernah liat kan?? Gue juga ga percaya sama apa yang gue liat. Tapi gue sadar, mungkin radar sesama peri itu kuat banget. Jadi mereka langsung tau deh kalo ada salah satu peri yang lagi galau lagi cengok di pinggir pantai. Wakakakaaa..
Ni gue cekiprotin photo gue liburan gue.

Berasa lega banget gue abis ke pantai. Gimana ya, keknya lepas gitu. Bener kata Kakak gue, kalo gue mesti banyak refreshing. Mesti banyak jalan2. Biar pikiran gue ga kusut. Biar seengganya pikiran gue tentang sesuatu yang menyakitkan teralihkan. Okeh Kakak. Tolong rencanain liburan lagi buat gue ya. Hoho..