Wednesday, September 5, 2012

SaYa BijaKsaNa daLam maYa

Kadang gue heran deh sama diri gue. Ga bisa bijaksana dalam kehidupan nyata. Susah deh. Emang manusia darat ni gue, nyadarnya telat. Misalnya ni ya, ada situasi dimana gue mesti ngasih jawaban yang baik, dalam arti ga menjatuhkan siapapun, ga menyinggung siapapun, dan ga merugikan diri sendiri pastinya, tapi justru gue jawabnya asal mangap, dan parahnya setelah selesai gue ngejeplak, baru deh gue nyadar, harusnya gue ngomongnya ga gitu, harusnya gue bisa ngomong lebih baik daripada itu sehingga gue ga keliatan bego2 amat. Huhu.. Menyedihkan bangget gue.
Kalo lewat tulisan mah gue bijaksana nampol. Kalo dalam nyata? Oh, no. Gue ga bisa sebijaksana kek dalam dunia maya. Kadang gue suka mikir, ga penting siy pemikiran gue ini, tapi gimana ya, biar antisipasi aja, kalo misal gue ada dalam posisi kek khayalan gue ituh, gue bisa paling engga rada bijaksana lah. Ga bodor2 amat. Tapi pasti ga sama kek yang gue khayalin. Ada sesuatu yang buat mulut gue tu kek kekunci dan otak gue ga bisa mikir buat nyari solusi. Ada yang pernah ngalamin kek gue ga? Dalam situasi tertentu, mungkin katakanlah, saat kita terpojok, mulut sama otak kita tu ga bisa berfungsi dengan baik. Kalo situasinya uda mendingan baru deh, otak fungsinya lancar2 aja.
Laen lagi ceritanya kalo masalah nyelesein tugas. Malah justru disaat kepepet, otak gue nampol bangget fungsinya. Pas uda selese aja kadang gue ga nyangka kok kalo gue yang kerjain, bisa ya gue ternyata. Hoho.. Salah salah salah. Gimana orang laen mo percaya dan mengakui kalo gue mampu ya, guenya aja ga percaya kalo gue sebenernya mampu. Aduh, kalo dipikir2, mungkin gue terlalu merendahkan kemampuan diri gue sendiri ya. Huuhuu.. Apa emang otak gue uda beku ya, jadinya ga bisa nampol deh fungsinya. Aduduh, jangan2, engga2, kata adalah doa kok. Mending gue ngatain diri gue yang baik2 aja ya. Hoho..
Ya Allah, tolong jadikan saya manusia yang lebih bjaksana, yang bijaksana tidak hanya dalam pemikiran saya saja dan dalam maya, tapi dalam nyata, dan saya bisa menyuarakan kebijaksanaan saya. Amiin.^^

2 comments:

  1. Replies
    1. iya itu dia. makanyaa mesti belajar dari sekarang. hohoho..

      Delete