Friday, February 15, 2013

Gue GaLau, GaLau GuE

Hari ini perasaan gue ga enak banget. Uda banget pake sangat lagi. Ah, pokkonya gitu deh, susah dijelasin dengan kata2. Yang pasti rasanya tu ya, mual, pusing, deg2an sampe bunyinya kedengeran kalo gue boleh lebay, ga fokus, hati nyeri banget. Nah lo, serem ga tuh. Ketambahan, keringet gue jadi ampun2an dan jadi dingin banget tangan dan kaki gue.
Gue buat status kan, eh, temen2 gue komennya najiz banget. Itu tanda2 lo gila Yie. Trus ada yang nambahin, banyak malah, dan komennya sama najiznya, RSJ masih terbuka buat lo Yie. Dan komen2 lainnya yang buat gue tersenyum sodara2. Yah, cara orang mengungkapkan rasa sayang-sayange kan beda2 ya.^^
Daaaaan Jum'at ini berjalaaan amaaat sangat lambat karena kegalauan gue. Ababil banget lah intinya.
Semua karena ada seorang cowok yang nyatain perasaannya ke gue. Pernyataan cinta sodara2. Mungkin bisa berujung indah dan bahagia, cumaa, masalahnya, dia udah punya istri. Oh noooo. Pesona gue hebat banget gitu ya.
Gue nyaman sama dia, walopun gue baru bentaar kenal. Berasa punya abang gitu. Tapi sayangnya, ternyata gue salah sangka, dia suka sama gue sebagai cewek, bukan sebagai adek. Dan pernyataan cinta dia sukses buat gue migren. Asli. Beneran gue pusing. Pake banget lagi.
Gue ga gitu paham sama kehidupan rumah tangga dia, gue juga ga mau tau karena itu jelas banget bukan urusan gue. Anggep aja gue ke-GR-an sama pernyataan cinta itu, okeh gue terima, biarin gue ke-GR-an justru itu yang gue harapkan. Berarti dia ga bener2 suka sama gue. Gue cuma buat becandaan aja. Dia ga serius sama gue. Tapi gue kan ga tau.
Gue takut kalo dia beneran suka sama gue, itu artinya dia udah nyabangin hati dari keluarganya. Oke dia belom punya anak, pernikahannya juga baru bentar ga sebahagia yang diinginkannya, alasannya apa ga usahlahyah gue ceritain disini. Gue cuma ga mau dianggap duri dalam daging. Gue ga mau dianggap perusak rumah tangga orang, Demi Allah gue ga ada niat buat itu. Tapi gue kan ga ngapa2in. Ga ngejalanin hubungan terlarang itu.
Dimana2 pasti posisi gue salah. Diliat dari mana juga tetep salah kalo gue ngikutin arus dia. Gue ga mau kek gitu. Gue sebel, kalo mesti dalam posisi yang disalahkan. Huh..
Teruuuuus gue mesti gimana iniiiii?? Tetep hubungan sama dia sebagai seorang temen ato pergi jauh2 dari hidupnya?????

8 comments:

  1. Halo Ayie, salam kenal yaa.. sepertinya ini kunjunga perdana saya ke blog kamu...

    Hmm,. first of all, let me give you freepukpuk. Biar tetep semangaaaaaaaattt.. :D

    Susah yaa kalo sudah berada di posisi kamu. Tapi kalo boleh nyaranin, mending pergi jauh-jauh aja. Toh niatnya juga baik, dan semoga dengan kamu bersikap seperti itu, itu laki-laki yang sudah kamu anggep abang bisa menyadari bahwa dia masih punya keluarga yang harus diperjuangkan kelangsungannya... ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo juga, salam kenal juga ya.>.<
      iya juga siy. makasih banget ya sarannya. hoho..
      amiin, moga si abang bisa ambil sikap ya sama kegalauannya juga. emang manusia lagi labil tu orang. haha..

      Delete
  2. Jangan Ayie. AKu sudah pernah ada di posisi itu.
    Fiuh.. waktu itu, malah istrinya lagi hamil, dan aku memutuskan untuk ke rumah si pria dan minta maaf sama istrinya.
    #this is true story. Sebelum jauh, lebih baik putus hubungan selamanya, ya say.
    kiss kiss

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo aku, dia emang dari awal uda ga sreg mba sama istrinya, maklum dijodohin, uda 4 taun nikah, belom punya anak. haduuh, rumit deh mba. pusiiing juga akunya.^^

      Delete
  3. mending GO AWAY! sejauh2nya.

    Yakin deh, masi ada bujangan 9kece) diluar sana buat ayie.

    ReplyDelete